Another moment, the best present when i turned 20 (Part 1)

25 hari yang lalu. Gue, Cipo, Asma, Nanut.
Perjalanan dimulai dari Nangor menuju Depok. Sampai di Depok hampir tengah malam dan langsung tepar di kontrakan.
Pagi harinya. We managed to go at 6 o’clock. Kenyatannya, abis solat Subuh masih guling-guling di kasur dan saling nyuruh mandi duluan.
Jam 7.30an akhirnya keluar juga dari kontrakan, mampir warteg isi perut. Cari kabar ke temen yang udah di TKP, katanya udah rame. Dan kita masih disini, Depok. Perjalanan dimulai menuju Senayan.
Kita harus nunggu sekitar 30menit baru kereta dateng. Dan super penuh soalnya barengan sama ibu-ibu yang mau ke Tanah Abang, hari Sabtu men.
Keretanya, emm.. kita lari aja bakal lebih cepet kayaknya. What did you expected lah kalo kaya gitu, yasudah asal nyampe selamat aja.
Finally nyampe di stasiun terakhir, dan lanjut naik taksi. “Senayan Paak..” ga lama kemudian udah nyampe Senayan. “Masuknya lewat pintu mana Mbak?”, “Hah gatau juga Pak, coba jalan aja nanti pasti ada rame-rame kok hehe”. Pasrah muterin Senyan, dan terhenti di sebuah gate, soalnya ada booth- booth gitu. Setelah dipastikan dengan nanya sama mas-mas yang disana kita turun dari taxi. 09.30.
Saat kaki mulai melangkah, disitulah kehebohan dimulai. “Aaaaak muleeees”, yang lain “Aaaaa akhirnyaaa its the daaay!”, yaah semacam itu laah. Masuklah kita ke lokasi beneran. Udah banyak orang, booth-boothnya juga udah rame. Asma’ sama Nanut ke booth CNBlue4Ina buat nuker tiket. Gw sama Cipo memilih foto-foto sama standing banner, terus kita ngantri giveaway. Mental gratisan. Hehe. 11.30.

Ngantri giveaway
Ngantri giveaway

Panas. Banget. Dan perjuangan baru dimulai. Abis dari giveaway kita mulai ngantri gate karena udah lumayan panjang juga antriannya, padahal gate dibuka jam 15.00. Oia, pas nyampe sana kita melihat sekeliling dan langsung bergumam “waaah, yang pada nonton mbak-mbak udah gede mapan gitu yaa, bukan ababil a*ay”, dan yang bikin seneng adalah, saat ngantri itu mereka sopan banget. Jadi misalkan kita ngantriin di antriannya pake payung, tas, atau benda-benda lain gitu, ga akan disela. Mereka tau itu artinya ngetag antrian, sopan kaaaan? 😀 #ProudOfYouBoice
Camera 360
Hal yang pertama bikin bingung. Line antriannya ga jelas, ga ada patokannya. Jadi ngikut sama orang-orang di depan aja, berbekal kepercayaan. Dan akhirnya terjadi keributan, entah kenapa semua orang di antrian berdiri dan mulai maju, padahal semua juga tau gate dibuka jam 15.00. kondisi ricuh, mulai desek-desekan, panas, dan mulai pada emosi. Jujur gue kecewa sih sama promotornya. Kondisi ga kondusif pertama itu akhirnya mulai tenang dan pada duduk lagi. Jam 12.00 itu panas-panasnya, dan tiba-tiba ga kondusif lagi. Parahnya ga ada usaha dari panitia buat ngatur antriannya, padahal kalo terus dibiarin kayak gitu ya nanti juga bakal ada lagi ricuh-ricuh selanjutnya. Nyatanya, ga ada perubahan. Gue sama Cipo yang sudah gosong kepanasan mulai jengah. Emm sebenernya gue biasa aja sih, cuma Cipo mukanya udah ga enak gitu gue takut dia pingsan dan akhirnya kita keluar dari antrian, berujar ‘udahlah bodo amat yang penting masuk ntar’. Kita menuju kamar mandi. Antriannya juga panjang meen. Gue duduk nungguin Cipo. Sekitar 30 menit kemudian Cipo telah kembali dan mukanya beda banget sama yang tadi, udah bisa ketawa. “Ooh jadi tuh tadi mukanya pucet gitu gegara pengen pipiiis??” kata gue. “Haha iya emang, udah kebelet bangeeet” dia jawab jujur. “Gue kirain lw pusing kenapa gitu makanya keluar antrian takut lw pingsan, eeeh ternyata kebelet pipis hahaha”. Akhirnya kita memutuskan buat duduk-duduk dulu disana, enak adem banget.
Jam 14.00. “Balik lagi kesana yuk Po, takut udah panjang antriannya”. Sampai disana kita tercengang, “Ini sih udah penuh banget gimana mau balik ke tempat tadiii?? Pasrah”. Akhirnya kita anteng diem aja di pinggir berharap nanti bisa ada jalan masuk ke tempat kita ngantri tadi. Tapi kayaknya sih hopeless, padet. Beberapa menit kemudian suasana kembali hectic, emang udah waktunya mau dibuka siih. Perjuangan dimulai tererereeeeeng!!
Dari sisi samping gue sama Cipo bergandengan tangan bersiap menyelusup ke barisan. Sebenernya kita merasa agak berdosan gitu soalnya kayak nyela antrian dari samping, tapi kan kita tadi udah nganti, ditinggal pipis bentar doang terus balik udah penuh gini hehehe. Usaha 1, 2, 3, dan seterusnya akhirnya kaki gue bisa napak di aspal bagian antrian, tapi satu kaki doang. Kalo udah mulai dorong-dorong gue paling ketawa sambil treak “Aaak kaki gueeeee” dan ketawa lagi treak lagi. Entah kenapa disaat saat seperti itu gue tetep aja ketawa tawa. Hahahaa. Pokoknya gitulah dorong-dorongan desek-desekan, dan gate belom juga dibuka. Mulai pada iseng deh treak “Bukaaa bukaaa bukaaaa!”, bahkan waktu itu kan ada juga acara dari Sam*ung sebagai sponsor di booth dan Mcnya ngoceh gitu, dia pun jadi korban maki-makian kita, padahal ga denger juga sih ~!~. Nafas mulai engap, udah ada yang pingsan, melihat sekitar muka mbak-mbaknya udah pada kasian. “Poo sehaat??” gue nanya itu mulu. Terus kita ketawa-ketawa lagi buat hal-hal yang ga jelas, pengalihan aja siih biar ga pingsan. Gate udah dibuka waktu itu. Selangkah demi selangkah kita maju, badan hoyong ke kanan ke kiri dan kembali berdiri. Sampai akhirnya Bapak satpam penjaga gate ada di depan mata, terharu :”. Tiket diperiksa, makanan disita, daaaan masuuuk. Abis itu ngatri lagi siih tapi seenggaknya udah ga desek-desekan lagi. Ga lama kita ngatri udah ada announce kalo yang Tribun udah mulai masuk, yang Festival sama Moonzone udah mulai masuk dari tadi. Lalalaaa kita deg-degan lagi, dan buru-buru ngabisin minum yang secara ilegal kita beli lewat pager. Tiket diperiksa lagi, “Poo, udah nih po kita masuk?” “Iya Peee akhirnyaaaa”, terus gue teringat percakapan kita diluar “Ntar abis tiket diperiksa pas di lorong kita lari ya biar heboh”, dan gue bilang “Eh, kita kan tadi mau lari, lupa deh hahaha” dan kita dengan bocahnya langsung lari “Poooo ayo lariiii” hahaha.
Finally bau bau konser udah tercium. Stage, lighting, penonton, musik, kamera. Yang bikin shock adalah tribun bawah udah penuh. Dan kita memutuskan buat duduk di tribun atas yang paling depan. Posisi kita, subhanallah enak banget bisa liat semuanya. 1 jam lagi. 5 menit aja kerasanya lama banget pas udah disana, pengen cepet mulai.

Sebelum konser
Sebelum konser

FYI ini gue ngapain sih. Jadi gue mau nonton konsernya CNBlue. Siapa mereka? Mereka adalah band dari Korea. Jangan underestimate dulu mentang-mentang dari Korea. Mereka Band, lagu sama musiknya emang keren, jadi jangan samakan sama another boyband yang kadang jual tampang doang. Lagu CNBlue pernah di peringkat 1 Billboard, album re:Blue mereka. Ada lead vocal&gitar Jung YongHwa, bass&rapp Lee Jungshin, gitar&vocal Lee Jonghyun, drum Kang Minhyuk.

Billboard #1
Billboard #1

(to be continued)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s