No Comment deh!


Semuanya berawal dari posisi rumah kedua gw, a.k.a KOSAN yang ada di belakang sekolah. Itu sekolah kata temen gw sih terdiri dari berbagai tingkatan, ada SD ampe SMA. Tapi entah kenapa yang sering gw liet anak-anak SMPnya. Secara tidak kebetulan, kamar gw ada di paling ujung, deket jendela yang ngadep keluar alias ke sekolah itu. Nah, jadi secara tidak sengaja kan sering tuh pas lagi nengok ke jendela ngeliet deh anak-anak SMPnya. Tapi, sedang melakukan apa mereka? MEROKOK! Hmm.. di samping kantin sembari berkumpul dengan teman-teman. Itu jam sekolah, dan mereka masih mengenakan seragam sekolah lengkap, dan udah pasti banget itu di sekolah.Oke.

Kejadian lain kalo gw sama temen-temen gw lagi jalan mau keluar gang. Yah, jalanan sempit..kenapa? Ada anak-anak SMP yang lagi pada ngumpul disana. Kita tau mereka masih SMP karena mereka masih make seragam sekolah lengkap, tasnya aja masih digendong. Seru banget mereka ngobrol, dan ternyata -lagi-lagi- kepulan asap rokoklah yang menemani obrolan sore mereka.

Ini contoh aja yang gw ambil dari google

Gini deh, anak SMP tu umurnya berapa sih? Paling 13 – 15 tahun kan? “dewasa aja belom deeeek..deek”. Jadi, sebenarnya apa yang menyebabkan mereka merokok? Apa rokok emang udah menjamah semua kalangan? Tapi masalahnya mereka masih terlalu kecil boy!

Jadi apa sebabnya? Faktanya,  faktor lingkungan jadi satu hal yang berperan banyak. Mungkin bapak, kakak, atau saudara-saudara mereka perokok, dan udah jadi hal yang biasa rokok itu di keluarga. Kakak kelas atau senior di sekolah yang dengan enaknya ngerokok di sekolah, keliatan keren..dan akhirnya pengen nyobain. Atau kerennya, rokok sebagai tempat pelampiasan stres mereka. Dimana peran orang tua?, atau emang mereka menghalalkan anak-anak mereka merokok di usia yang dibilang belum layak? Gw gamau  sok-sokan bahas secara kesehatan deh, semuanya juga udah pada tau gimana bahayanya rokok. Tapi gini ya, mereka itu masih dibawah umur. Secara psikologis juga mereka itu belum matang, keputusan yang mereka ambil itu masih labil. Jadi  kalo menurut gw, peran orang-orang terdekat yang seharusnya di usia itu masih secara intens ngasih perhatiannya kurang.

Merokok bikin kecanduan. Istilah itu gw pikir bener banget. Mungkin awalnya coba-coba, dan keterusan. Mungkin cara buat menghentikan kebiasaan merokok anak-anak itu gini, pertama tantang si anak merokok di depan orangtuanya, misal, “kamu masih ngerokok juga?, yaudah sekarang nih ada rokok sebungkus, kamu ngerokok di depan ibu!”, mana berani kan?. Kedua, mungkin cara yang agak konyol, bisa dilakuin sama kakak atau adek cewek, “kalo kamu ga berhenti ngerokok, aku juga ikut ngerokok!”, kalo dia -sebagai cowok- punya tanggung jawab pastilah anceman itu manjur. Ketiga, perhatikan waktu-waktu dia ngerokok, misalnya setiap pulang sekolah, buatlah waktu dia itu menjadi ga ada, dengan kata lain gangguin terus. Buatlah cara-cara kreatif lain. Selamatkan adik-adikmu segera!!

Karena faktor lingkungan juga sangat berpengaruh, berarti teman-teman bermain juga harus diperhatikan. Percuma aja kalo dirumah ga ngerokok tapi teman-temannya selalu mempengaruhi dan menggoyahkan lagi rencana berhenti ngerokok. Iya kan?

Satu hal yang mungkin udah sangat sangat kita sadari. IKLAN ROKOK BENER-BENER MENARIK! Penuh slogan bermakna yang secara langsung atau ga langsung sebenarnya berpengaruh kan ya buat yang nonton, termasuk anak kecil. Mungkin hal itu juga yang mempengaruhi minat si anak buat mulai mencoba rokok.

Kesan KEREN dan ELEGAN buat rokok djarum black dengan slogannya “Think Black” hal itu juga yang akan mempengaruhi perasaan si perokok saat menghisap rokok tersebut, high class.  Begitu pula dengan sloga-slogan indah lainnya, “TALK LESS DO MORE”. Slogan yang  sangat memotivasi dan bermakna positif, ‘anak muda banget!’. Segimanapun menariknya, walaupun iklan-iklan rokok bahkan sering kita tunggu-tunggu, karena emang keren dan bermakna banget, tetap aja ga usah ngerokok lah. Kalau bermotivasikan biar keren hingga akhirnya lw memutuskan buat ngerokok, emang kalau lw ngerokok ngejamin lw jadi keliatan keren?, ga juga kan..yaudah makanya pikir ulang dong.

Kalau boleh cerita, gw salah satu -korban- rokok. Oke, ayah gw perokok berat, hingga akhirnya beliau pernah kena serangan jantung koroner. Pastilah sebagai anak sedih kan ngeliet ayah sakit kayak gitu. Pikirin aja deh kalo lw ntar jadi ayah. Keluarga lw, anak-anak lw bakal sedih lw sakit. Gausah nyiksa diri sendiri sedari lw muda deh ya..,

Balik lagi ke masalah adek-adek kecil yang sudah mulai merokok, sebenernya gw cuma miris aja ngeliet fakta kayak gitu. Kalo gw jadi ibu-ibu dari mereka juga pasti gw bakal merasa amat sangat sedihlah. KOMANDO ANAK BIAR GA NGEROKOK!

Beginilah seharusnya merokok..

Advertisements

2 thoughts on “No Comment deh!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s